TEORI NILAI TUKAR

Berbagai Sistem Nilai Tukar

Secara garis besar, ada dua sistem kurs, yaitu sistem kurs mengambang (floating exchange rate system) dan sistem kurs tetap (fixed exchange rate system). Sistem kurs mengambang sering juga di sebut dengan freely fluctuating exchange rate system atau sistem kurs bebas flexible exchange rate system namun yang paling popular adalah floating exchange rate system.[1]

Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus mengemukakan bahwa sistem kurs ada 3 (tiga) macam:[2]

1.      Cara kerja standar emas

Adalah suatu sistem kurs dengan menggunakan standar emas. Sistem ini memberikan kurs tukar valuta asing yang tetap untuk setiap Negara dan relatif mudah dipahami.

2.      Kurs valuta asing yang mengambang “penuh”

Adalah kurs yang sepenuhnya di tentukan oleh kekuatan pasar (penawaran dan permintaan)

3.      Sistem kurs valuta asing yang mengambang “terkendali”

Dalam sistem ini terdapat beberapa mata uang yang mengambang bebas bersama – sama mata uang yang dikaitkan dengan dollar (mengambang bersama – sama dengan dollar). Mata uang suatu Negara dibiarkan mengambang bersama – sama dengan dollar secara bebas di pasaran. Tetapi pemerintah suatu Negara akan melakukan intervensi jika pasar dalam keadaan kacau atau kurs sedang dianggap terlalu jauh dari yang diperkirakan sebagai kurs yang tepat.

Di dalam sistem kurs mengambang terkandung dua macam variasi. Pertama dirty float yaitu apabila pemerintah secara aktif melakukan usaha stabilitas nilai tukar valuta asing. Kedua Clean float yaitu jika pemerintah tidak melakukan usaha stabilitas kurs.[3] Suatu sistem dinyatakan menggunakan dan atau menerapkan sistem kurs bebas apabila memenuhi persyaratan sebagai berikut:[4]

1.      Mata uang yang beredar tidak konvertibel terhadap emas

2.      Kurs valuta asing ditentukan sepenuhnya oleh pasar. Apabila pemerintah melakukan intervensi maka yang dilakukan adalah bagaimana kebijakan pemerintah dapat mempengaruhi sisi permintaan dan penawaran valuta asing.

3.      Tidak ada pembatasan penggunaan valuta asing.

 

2.      Kurs Dalam Pendekatan Tradisional

Penjelasan mengenai fluktuasi Kurs dengan model pendekatan tradisional didasarkan pada kajian terhadap pertukaran barang dan jasa antar Negara. Artinya sejauh mana nilai kurs antara dua mata uang dari dua Negara ditentukan berdasarkan besarnya nilai perdagangan barang dan jasa diantara dua Negara tersebut.[5] Oleh karena itulah model ini disebut sebagai model pendekatan perdagangan (trade approach) atau pendekatan elastisitas terhadap pembentukan kurs (elasticity approach to exchange rate determination)[6]

Menurut pendekatan ini, equilibrium kurs adalah kurs yang akan menyeimbangkan nilai ekspor dan nilai impor suatu negara.[7] Dalam pendekatan ini kurs ditentukan dari keseimbangan nilai ekspor dan nilai impor. Jika nilai ekspor lebih kecil dari pada nilai impor, maka nilai mata uang suatu Negara akan mengalami depresiasi (penurunan). Begitu sebaliknya, jika nilai ekspor lebih besar, maka nilai kurs akan mengalami apresiasi (peningkatan) terhadap nilai tukar mata uang mitra dagangnya secara internasional.[8]

Dalam sistem kurs bebas dan atau mengambang kurs yang mengalami depresiasi atau apresiasi akan mendorong terjadinya arus perubahan ekspor dan impor dari barang dan jasa suatu Negara, sehingga akan tercapai keseimbangan nilai kurs di mana nilai ekspor sama besarnya dengan nilai impor.[9]

Secara gamblang Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus menjelaskan hal ini. Menurutnya: “meningkatnya kurs pound (Inggris) akan menjadikan impor barang dan jasa dari Inggris  akan lebih mahal bagi Amerika, sehingga permintaan Amerika terhadap barang – barang ekspor dari Inggris  menjadi turun. Karena kurs dollar lebih murah bagi Negara – Negara Eropa terutama Inggris, maka mereka (Negara – Negara Eropa) akan mengimpor lebih banyak barang – barang dan jasa dari Amerika”.[10] Selanjutnya, untuk menentukan equilibrium kurs, Paul dan William mengemukakan kurva demand dan supply seperti di bawah ini:[11]

          D           S

untitled

E

  S                            D

Dimana:

S = Supply

D = Demand

Q = Quantity

P = Price

E = Equilibrium Kurs

Kurva DD adalah kurva permintaan barang dan jasa oleh Amerika untuk mingimpor barang – barang Inggris. Sedangkan kurva SS adalah kurva penawaran barang dan jasa oleh Inggris yang akan di ekspor ke Amerika. Akibat dari besarnya permintaan akan barang dan jasa oleh Amerika akan membuat barang dan jasa yang diimpor dari Inggris akan lebih mahal baginya (Amerika). Akibatnya nilai Dollar akan lebih murah dari pounds. Begitu sebaliknya, jika penawaran barang dan jasa yang dilakukan oleh Inggris lebih besar, akan membuat Dollar akan lebih mahal dari pounds. Akibat besarnya tarikan permintaan dan penawaran atas barang dan jasa di dua Negara tersebut, maka titik keseimbangan kurs akan terbentuk dengan sendirinya yaitu pada titik E.

Jika kursnya berada di atas E (excess supply), akan terdapat kelebihan valuta asing yang ditawarkan oleh Inggris atas jumlah yang diminta Amerika. Kelebihan penawaran itu akan menurunkan nilai Pounds atas Dollar dan dengan sendirinya akan membentuk titik E yang baru di mana pasaran valuta asing untuk pound dan dollar berada pada keseimbangan yang baru.[12]

Jadi teori ini menjelaskan bahwa keseimbangan nilai tukar mata uang antar Negara terjadi karena adanya perubahan jumlah ekspor dan impor dari barang dan jasa suatu Negara.

3.      Kurs Dalam Pendekatan Moneter

a.       Pendekatan Teori Kuantitas Uang

Teori kuantitas uang yang dikemukakan oleh Irving Fisher yang secara matematis dapat diformulasikan sebagai berikut:[13]

MV = PT  Di mana :

M (money)            : jumlah uang yang beredar

V (velocity)          : Kecepatan peredaran uang

P (Price)                : Tingkat harga barang

T (Trade)              : Jumlah barang yang diperdagangkan.

Menurut Fisher harga barang tidak hanya dipengaruhi oleh jumlah uang yang beredar saja tetapi juga kecepatan peredaran uang. Semakin cepat peredaran uang maka akan berakibat pada harga barang dan jasa yang semakin mahal yang menyebabkan permintaan akan barang dan jasa dari luar negeri turun dan secara tidak langsung akan melemahkan nilai tukar uang, sebaliknya jika kecepatan peredaran uang semakin lambat maka harga barang akan turun yang secera tidak langsung nilai uang naik.[14]

b.      Pendekatan Keynes

Keynes membedakan 3 motivasi memegang uang, yaitu:[15]

1.      Untuk transaksi

Motivasi transaksi menunjukkan perlunya uang untuk memenuhi kebutuhan transaksi untuk memenuhi kebutuhan akan barang dan jasa, baik perorangan maupun secara kelompok/ perusahaan. Permintaan uang untuk transaksi dipengaruhi oleh pendapatan. Semakin tinggi pendapatan, semikin tinggi pula permintaan atas uang dengan tujuan transaksi.

 2.      Untuk berjaga – jaga

Berhubungan dengan kaitan perencanaan keamanan yang meyangkut transaksi yang tidak terduga. Permintaan uang untuk berjaga – jaga juga dipengaruhi oleh pendapatan. Semakin tinggi pendapatan, semikin tinggi pula permintaan atas uang dengan tujuan berjaga – jaga.

 3.      Untuk spekulasi

Didefenisikan sebagai motif mencari keuntungan karena mengetahui kondisi pasar lebih baik.  Menurut Keynes, permintaan uang untuk spekulasi ini di sebabkan karena adanya pengharapan masyarakat akan suatu jaminan kepastian untuk mendapatkan keuntungan dari tingkat suku bunga. Jika suku bunga berubah, maka jumlah uang yang diminta akan berubah juga. Kemudian Keynes menambahkan, adanya pengharapan masyarakat akan adanya suku bunga di atas normal (obligasi) sebagai salah satu pemicu motivasi untuk spekulasi. Ia menyatakan, jika suku bunga rendah masyarakat akan memilih obligasi karena menganggap akan mendapatkan keuntungan, demikian sebaliknya.

 Teori Keynes ini diaplikasikan kepada proses permintaan uang yang kemudian mempengaruhi aggregat demand akan suatu mata uang atas mata uang lainnya sedangkan, penawaran akan jumlah uang ditentukan oleh pemerintah dan otoritas moneter yang ada.

  Teori Paritas Daya Beli

Salah satu teori yang diterima oleh umum adalah teori paritas daya beli atau dikenal dengan Purchasing Power Parity (PPP). Teori ini dianalisa oleh David Ricardo pada tahun 1817 dan Gustav Cassel pada tahun 1916.[16] Pendekatan teori ini menggunakan harga relatif di berbagai negara sebagai petunjuk bagi nilai tukar dalam sistem yang fleksibel.[17]

Menurut teori ini sejumlah barang di Jerman bernilai 25 Deutschemark (DM) sedangkan di Amerika barang yang sama laku seharga $10, maka dalam jangka panjang kurs akan mendekati harga 2,5 DM per Dollar.[18] Dari contoh di atas dapat kita ambil kesimpulan bahwa teori Purchasing Power Parity adalah teori yang merumuskan dan menjelaskan fluktuasi nilai mata uang dalam jangka panjang. Secara absolut teori paritas daya beli adalah  Kurs antara dua mata uang merupakan rasio dari tingkat harga umum dari dua Negara yang bersangkutan.[19]

Teori Purchasing Power Parity dirumuskan berdasarkan asumsi implisit bahwa dalam konteks perdagangan dan hubungan keuangan internasional tidak ada biaya transportasi, tarif atau kendala lainnya yang dapat menghalangi laju perdagangan barang dan jasa secara bebas. Juga diasumsikan bahwa semua jenis komoditas dapat diperdagangkan secara bebas dan tidak terjadi gangguan struktural di setiap Negara. [20]


[1] Imamudin Yuliadi, Ekonomi Moneter, Jakarta: PT. Indeks, 2008, hal. 60

[2] Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus, Ekonomi, Edisi kedua belas jilid 2, Jakarta: Erlangga, 1992, hal. 622 – 628

[3] Op.Cit

[4] Lawrence S. Ritter dan William L. Silber dalam Imamudin Yuliadi, Ibid

[5] Imamudin Yuliadi, Op. Cit., hal. 61

[6] Ibid

[7] Ibid

[8] Ibid

[9] Ibid

[10] Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus, Op. Cit., hal. 626

[11] Loc. Cit

[12] Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus, Op. Cit.

[13] Teori uang dan permintaan uang, artikel, http://www.google.co.id diunduh tanggal 13 Desember 2009  

[14] Iswardono SP, Kapita Selecta Ekonomi Moneter, Seri Diklat Kuliah, Gunadharma, 2004, hal. 65 – 66 E-Book diunduh dari http://elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/  tanggal; 14 Desember 2009 baca juga Teoriuang Kuantitas Richardo VS Fisher, Artikelhttp://ekonomi161.blogspot.com/ 2009/02/teori-uang-kuantitas-richardo-vs-fisher.html:

[15] Iswardono, Ibid., 67

[16] Paul A. Samuelson dan William D. Nordhaus, Op. Cit., hal. 629

[17] Ibid

[18] Ibid

[19] Imamudin Yuliadi, Op. Cit., hal. 64

                [20] Ibid

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s